T-14 Armata dan Doktrin Baru Militer Rusia

t-14-armata-1-aw-my
T-14 Armata (aw.my)

Penting untuk benar-benar mempelajari bagaimana tank baru ini menunjukkan perubahan penting dalam doktrin militer Rusia.

Armata merupakan dedikasi Rusia untuk mengembangkan tentara profesional yang mampu bertempur di daerah konflik skala besar dan intensitas rendah.

Armata adalah produk langsung dari upaya oleh Federasi Rusia untuk memprofesionalkan angkatan bersenjatanya. Pergeseran dalam doktrin dikembangkan setelah perang Rusia di Chechnya mengungkapkan kekurangan dramatis dalam kemampuan militernya untuk melawan perang intensitas rendah.

Tentara Rusia didorong kembali oleh musuh yang  lemah dalam jumlah, senjata, dan perlengkapan.

Dari Desember 1994 sampai Agustus 1996, ada 5.500 tentara mereka tewas, 52.000 terluka, dan 3.000 hilang. Wajib militer yang tertatih-tatih, taktik konvensional Perang Dingin, dan peralatan yang tua telah menjadi bencanabencana.

Dalam pertempuran Grozny tahun 1994, hampir 70% dari 200 tank Rusia yang terlibat pertempuran hancur. Setelah hasil buruk itu, Rusia berupaya untuk mengubah angkatan bersenjatanya dengan doktrin menekankan profesionalisme dan menggabungkan peralatan modern baru.

Desain tank baru sangat penting untuk efektivitas tentara profesional Rusia, yang semakin memprioritaskan kemampuan personilnya bertahan hidup.

Bertahan hidup untuk tentara profesional berarti memastikan tentara lebih terlatih dan mampu bertempur di lain. Tank tua Rusia seperti T-90 dan T-72B3, diupgrade agar lebih tangguh terutama dengan menambah lapisan baja.

Namun tank-tank yang lebih tua kurang cocok untuk tentara profesional, khususnya dalam konflik intensitas rendah.

t-14-armata-3-armyrecognition
T-14 Armata (armyrecognition)

Tank Barat Gunakan Prinsip Sama

Tidak seperti T-90 dan T-72B3, desain dan kemampuan Armata ditujukan untuk menghadapi ancaman. Armata menggabungkan prinsip-prinsip modern survivability, seperti yang dibangun di sekitar menara otomatis, disegel jauh dari kru, hingga mengurangi bahaya yang ditimbulkan oleh ledakan amunisi.

Seperti tank-tank Barat, Armata adalah tank profil tinggi, mengandalkan lapisan berat lapis baja komposit dan reaktif. Ini tidak seperti T-90 dan T72B3, yang mengandalkan profil rendah untuk probabilitas hit lambat. Penanggulangan anti-rudal, juga integral desain Armata ini.

Desain tank Barat, dibangun di atas prinsip-prinsip yang sama, telah menunjukkan bertahan hidup awak signifikan terhadap taktik perlawanan dalam konflik intensitas rendah.

Merkava Israel, inspirasi langsung Armata ini, terutama contoh dari desain tank Barat dan telah membual kinerja yang luar biasa terhadap ancaman asimetris.

Ini fitur profil tinggi dan baja komposit, dibangun dari bawah ke atas dengan memprioritaskan awak bertahan hidup, seperti M1 Abrams, Leopard 2, dan desain modern Barat lainnya.

Merkava juga menggabungkan fitur unik dalam doktrin interpretasi mesin terletak di depan memberikan perlindungan tambahan kru, dan penanggulangan anti-rudal yang mirip dengan fitur desain Armata.

Konflik di Lebanon pada tahun 2006 membuktikan doktrin Barat ini dan desain Israel sendiri terhadap ancaman. Kekuatan Pertahanan Israel mengalami banyak kemunduran, seperti dialami militer Rusia di Perang Chechnya Pertama: armor ditempatkan konvensional dan kru yang terutama wajib militer.

Namun, korban yang signifikan dikurangi, karena sebagian besar untuk desain Merkava penekanan pada awak bertahan hidup. The 401 Korps Brigade Lapis Baja, kekuatan tombak IDF dalam operasi, hanya melaporkan delapan belas tank rusak berat, dua hancur oleh IED berat, dan dua belas tentara tewas.

t-14
T-14 Armata (TASS)

Skenario Perang Hybrid

Produksi Armata juga mengungkapkan tujuan kebijakan luar negeri Rusia. Sementara banyak yang takut sindiran Rusia untuk penggunaan senjata nuklir, doktrin militer Rusia terbaru menunjukkan penggunaan pasukan konvensional.

Pasukan nuklir strategis Rusia mungkin untuk memastikan kedaulatan teritorial, tetapi kegunaannya untuk proyeksi kekuatan regional terbatas. Rusia paling tertarik menegaskan kembali kontrol di perbatasan.

Dengan demikian, militer Rusia tampaknya mempersiapkan beberapa skenario perang hybrid. Untuk tujuan ini, dibutuhkan tentara yang terlatih dalam perang yang tidak teratur dan armor mobile yang mampu menangani berbagai ancaman.

Seperti di Ukraina, perang terbuka dengan tetangga, atau ancaman terorisme tingkat rendah di Kaukasus, Armata akan sangat berguna bagi militer Rusia. Untuk

saat ini, T-90 sudah lebih dari cukup untuk menangani sebagian besar ancaman armor dalam konflik di Ukraina. Dan Armata akan lebih tangguh.

Banyak spesifik Armata tetap tidak diketahui. Sementara di atas kertas Armata kemampuan sebenarnya masih belum teruji. Fokus pada sistem senjata yang inovatif seperti Armata, yang menekankan kualitas daripada kuantitas, menunjukkan bahwa Rusia serius memodernisasi militernya dan memproyeksikan ke wilayah dekat. *jejaktapak*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s